Jalan-Jalan Ke Dusun Bambu Bandung

Buat warga Bandung siapa sih gak yang tau tempat yang satu ini?? Yups gue yakin 8 dari 10 anak muda di kota bandung pasti tahu dengan “Dusun Bambu”,  (yah walaupun tau dan belum pernah masuk, anggep aja tau hahaha) . terletak di Jl. Kolonel Masturi Km.11, Situ Lembang ,Cisarua, Bandung Barat tempat ini banyak di jadikan tujuan destinasi oleh wisatawan luar kota Bandung untuk menghabiskan liburan di Bandung. 

Dusun Bambu
Tempat Wisata Dusun Bambu ini sebenarnya mirip2 Floating Market , hanya saja ada beberapa point yang membedakannya, namun tidak jauh dari kesan “family” nya. Gue sebenernya udh 2x ke dusun bambu. tapi berhubungan pacar gue belum pernah kesana ,yaudah gue ajak dia aja kesana dengan harapan gue dapet kiss pas pulang nanti *eeeeeehhhhhh busssyyetttt…  
Karena gue dari kota bandung (cieeehh sok-sok anak kota) gue berangkat menuju ledeng lalu masuk jalan Sersan Bajuri. Nah apabila kamu yang dari Jakarta dan sekitarnya gue saranin lewat cimahi dan selanjutnya melewati jalan Cihanjuang , biar gak muter gitu. Tapi gapapa kalau mau lewat kota bandung  bisa mampir ke rumah gue dulu kok , dengan syarat bawa oleh2  kota asal kalian yak hahaha (ngarep).

Setelah sampe di Jl. Kolonel Masturi km. 11 nanti ada Plang besar yang menandakan arah menuju Lokasi Dusun Bambu tersebut,  nanti kalian akan masuk jalan yang sedikit tidak rata seperti muka gue sekitar 500meter dari jalan utama. 

Sebelum mau masuk area Dusun Bambu nanti ada pos masuk, disitu bayar parkir terlebih dahulu, untuk sepeda motor cukup bayar 5rb.. nah pas mau masuk ke Dusun Bambu , kita harus membeli tiket dengan harga 15rb. Pas gue dan pacar gue mau beli tiket , di loket tersebut tertulis “DILARANG MEMBAWA MAKANAN DARI LUAR,  KEDAPATAN MEMBAWA MAKANAN/ MINUMAN DARI LUAR AKAN DI KENAKAN DENDA 250rb” sontak pacar gue pun pingsan dan jatuh di pelukan gue , gue pun bilang “Tenang beb , Kita akan cari solusinya” (ahhh kebanyakan drama lo ye ) hahahhaa. Pasti kalian bisa nebak kan kalau gue dan pacar gue bawa makanan dari luar , hahahha .. itulah salah satu cara untuk mengirit isi dompet dari kerakusan hawa nafsu .. hahaha  

Okey gue dan pacar gue pun keluar dari antrian tiket tersebut. Masalah utamanya adalah terdapat satpam yang menjaga saat pengecekan tiket , gue khawatir kalau tas gue bakal di acak2 sama tuhh satpam , makanya gue melihat situasi terlebih dahulu . selang beberapa menit gue dapet kesimpulan , ternyata si satpam tersebut tidak mengacak2 tas pengunjung melainkan hanya mengecek tiketnya saja . So gue buat keputusan untuk membeli tiket tersebut. nguahahaha dasar gembel , ketahuan banget gak bakalan beli makanan/minuman di dalem . hhahaha  

Oh yah terakhir gue kesini gak ada tuh peraturan pengunjung tidak boleh bawa makanan, bahkan sebelumnya dusun bambu ini banyak di jadikan tempat  rekreasi piknik oleh2 ibu2 yang bawa keluarga se-RT nya kemare. Sistem di dusun bambu mungkin telah berubah.

Setelah di cek tiket masuk oleh satpam, kita harus jalan terlebih dahulu untuk menuju area utama dusun bambu, ada 3 cara untuk menuju ke area utama .

1. Dengan menggunakan kendaraan mirip odong2 yang telah disediakan oleh dusun bamboo, dan itu semua gratis
2. Dengan jalan kaki mengikuti jalan yang telah disediakan
3. Ngesot

Gue dan pacar gue pilih jalan kaki, lagian tempatnya gak begitu jauh dari tiket masuk , sekitar 100meteran.

Ini adalah jalan menuju ke dusun bambu
Dan setelah sampai kalian akan bertemu dengan Tugu Bambu yang menjadi Icon Wisata Dusun Bambu
Yukk jalan-jalan ke dusun bambu
Di Dusun bambu ini ada sebuah danau yang menjadi tempat favorit para pengunjung untuk berselfie ria atau sekedar menggalau ria hahah, gue pun gak mau ngelewati kesempatan untuk berselpie .. cmiiwww  
Danau Didusun Bambu
Gapapa kan kite narsis di Dusun Bambu ? hahha
Pada siang itu kami mencari tempat berteduh terlebih dahulu karena cuaca bandung yang lagi sexy sexynya. Oh yah, didusun bambu ini disediakan beberapa Gazebo untuk berteduh atau sekedar istirahat, karena siang itu pengunjung sedang ramai dan alhasil gazebonya gak ada yang kosong terpaksa gue hanya berteduh di bawah loket satu wahana yang alasnya rumput tetangga.  

Setelah melirik2 mengawasi layaknya  jamesbond akhirnya ada gazebo yang ditinggalkan , segeralah gue dan pacar gue lari untuk menempati tempat tersebut ,, dan akhirnya  bisa ngaso sambil leyeh2… Hassseeekkk 

Leyeh-Leyeh sampe mamposs
Jangan Khawatir kelaperan, disini juga tersedia restorant kok  hehe.  Tapi gue dan pacar gue gak masuk, kita menikmati panasnya siang itu dengan malkist roma  dan sebotol ron 88 , anjir miris hidup kita beb bhahahahhak 
Fasilitas Restoran di dusun bambu
Setelah beberapa jam leyeh2 sambil tiduran di pangkuan pacar gue (ahh indahnya) guepun pindah ke spot atas , melewati sungai kecil.

Dusun Bambu
Dan tempat yang paling atas ada taman bunga , dengan view pemandangan area dusun bambu. karena cuaca sudah tidak terlalu panas kami pun menikmati sejenak dari atas sini...

Pemandangan dari atas
Setelah berpuas ria menikmati dusun bambu kita pun turun kembali melewati pasar khatulistiwa, nah isi dari pasar khatulistiwa sendiri adalah oleh2 khas sunda dan pernak pernik dari dusun bambu.
Sebelum kita pulang, kita menyempatkan terlebih dahulu untuk menaiki jembatan lutung kasarung. Lutung kasarung sendiri adalah sebuah tempat makan sekaligus tempat beristirahat yang letaknya berada di atas pohon.. ingin masuk dan mencobanya?? tentu ada harganya hahahha, kalau tidak salah harga sewa lutung kasarung itu perjam, tempatnya yang sangat cocok untuk berkumpul bersama keluarga menjadikan lutung kasarung ini penuh jika sedang weekend.

Rumah Lutung Kasarung...
Ayo jalan jalan Ke Dusun Bambu dan Selamat berlibur di Bandung jangan buang sampah sembarangn yah .. cheers 

Ayye Arifin

We Are Crazy ^_^

4 comments:

  1. Jadi intinya itu boleh bawa makanan dari luar ga ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. boleh2 aja sih kak, asal masukin tas makanannya hehe.. btw sorry baru bales kak, bang toyib mulu T_T

      Delete