Menikmati Sunrise Di Bukit Sikunir Dieng

Alarm menunjukan pukul 03.00 pagi. suhu di dataran tinggi dieng pagi itu benar2 menusuk tulang sekitar -2 celcius meeennn, bayangkan betapa dinginnya pagi itu, jangankan untuk bangun dari tempat tidur, menggerakan otot2 saja pun rasanya berat sekali, tapi demi melihat sunrise pagi itu apapun akan gue lakukan.. oh yah sebelumnya gue sedang berada di dataran tinggi dieng bersama novi dan kaka perempuannya. sudah 2 hari ini kami berada di dieng, so tubuh kami sudah sedikit terbiasa dengan suhu dingin dan bau badan hahaha,, iyah kami tidak mandi 2 hari karena airnya benar2 dingin seperti es, walaupun di tempat kami menginap (losmen bu djono) sudah tersedia air panas.. 
 

Sebelumnya kami membatalkan tujuan wisata ke bukit sikunir karena novi sedang sakit, sad. Dia mengalami demam, muntah2 karena maag, but she’s strong women, dia pantang menyerah walaupun sedang sakit, salut banget lah.. dan pagi itu sepertinya dia sudah kembali pulih. I just wanna say you're the saint of my life... ahh ciiie       
And lets go bukit sikunir .....                                          
*Jadi jika kalian ingin pergi ke dataran tinggi dieng disarankan kondisi kalian sedang fit yah, karena disana benar2 sangat dingin seriusan deh gak pake boong..  
Sekitar setengah 4 subuh kami pun berangkat menuju bukit sikunir dengan motor supra sewaan (bonceng 3) eeaaaaa cabe cabean hahahha  
kalian pernah merasakan dinginnya kulkas? Dieng lah negeri kulkasnya, gue sudah pake 2 baju sama 2 jaket pun masih terasa dingin,ahh parah dinginnya, pantes saja pada saat kami mau menuju bukit sikunir kami nyaris tidak melihat kendaraan yang menggunakan sepeda motor pagi itu, dingginnya cuy gila abis hehhehe. Sesekali gue hanya melihat mobil pribadi ataupun mobil travel yang sedang mengantarkan tamu. Gue sempat bertanya2 dengan logika gue sendiri “apakah gue salah strategi menggunakan motor menuju bukit sikunir?” but inilah cara yang paling murah menurut gue, cause we are backpacker. Maklum kantong celana gue kekecilan.. ehhh  

Akhirnya motorpun gue gas dengan kecepatn 30-40km, jalanan sangat sepi ditambah lagi jalur yang kami lalui adalah desa, kebun hingga hutan, mayoritas hutan dan kebun sih. Nah, saat akan memasuki hutan yang sangat gelap alias tidak ada cahaya sama sekali selain bulan, bintang dan lampu motor yang redup, sekeetika gue inget bensin euy, karena sebelumnya belum gue cek ditambah indikator bensin yang rusak bikin gue galau mengira2 isi cairan oktan yang ada di dalam tangki, dan akhirnya gue nyuruh novi dan teh ani untuk turun dan mengecek bensin ditengah jalan yang gelap gulita, (kayak mati lampu aja nih) huuuu  . Setelah tutup tangki dibuka, gue kaget ngeliat isi tangki, udh hampir kering itu isi tangki, perkiraan gue hanya sanggup 1km-2kman lagi, sedangkan jarak menuju bukit sikunir gue juga gak tau, belum survey juga sebelumnya, kata orang penginapan sih 8km an. Aduhhh pagi itu benar2 apes, ambil hikmahnya aja deh hehehe, kamipun kembali ke arah penginapan untuk mencari tukang bensin eceran, setelah ketemu warung yang menjual bensin, kami pun menggedor pintu sebari bilang “permisi” namun tidak ada jawaban sama sekali meskipun berulang2 (mungkin si empunya warung sedang tidur pules karena suhu didieng lagi pas untuk tidur di ranjang). Akhirnya gue memutuskan untuk mencari sendiri warung bensin dan meninggalkan novi dan teh ani di pinggir jalan, uhhh acian sabar yah akang pasti kembali hehehe.... 
Karena membawa 3orang sekaligus bisa membuat bensin bocor dan meminimalisir kondisi fisik novi agar tetap lebih baik hehehe.

Finally setelah mencari ke beberapa warung akhirnya ada satu warung yang sudah buka, letaknya tidak jauh dari jalan menuju candi arjuna.. alhamdulillah selalu ada jalan disetiap masalah. setelah mengisi bensin gue pun langsung menggeber motor supra sewaan untuk menjemput novi dan teh ani...  sekitar jam 4 lebih kami baru berangkat menuju bukit sikunir. semoga masih keburu golden sunrisenya yahhhhhh... Jalan menuju bukit sikunir sendiri benar2 gelap gulita, tidak ada cahaya, ditambah jalannya yang naik turun membuat gue was2 dengan  motor supra yang gue naiki. suasana mulai mencekam ketika suhu semakin dingin dan tidak ada siapa2 di tengah jalan. Untung saja kita bertiga, jadi ada teman ngobrol , hahaha ... and finnally setelah melewati jalan yang mengerikan, akhirnya kami sampai juga di desa terakhir sebelum menuju bukit sikunir, yups desa sembungan namanya, desa ini adalah desa tertinggi di pulau jawa yang tingginya mencapai 2306 mdpl, you know lah betapa dinginnya desa ini.        

Untuk menuju bukit sikunir kalian harus membeli Tiket sebesar 5rb/org dan parkir 2rb rupiah, tiket ini di beli  pada saat di desa sembungan. jarak dari desa sembungan menuju bukit sikunir sudah dekat kok, jadi siap2 aja yah merasakan getaran2 gigi yang saling bertabrakan hahahah  ...

Sesampainya di tempat parkiran, gue langsung membeli kopi di warung2 yang berjejer rapih di dekat parkiran.. oh mennnn waktu itu gue benar2 sangat menikmati -2 derajat sebari minum kopi bersama org2 tersayang, this is sweet moment  . 
Menikmati kopi saat sedang -2 derajat... nikmat sekaliii.... Thx Ya Allahh...
Fasilitas di bukit sikunir udah lengkap kok ada wc, warung dan pos ronda, yang tidak ada hanya rental PS , hahahhaha.
Setelah minum kopi sekitar jam 4.45 pagi kami pun buru2 naik ke atas bukit, gak mau dong setelah melewati cerita yang panjang tapi tidak mendapatkan hasilnya, ini bukan obsesi tpi mtotivasi haha. Untung saja pagi itu novi kondisinya tidak terlalu buruk, jadi masih bisa di ajak nanjak walaupun tidak secepat orang2 kesurupan, slowly and enjoy this trip guys.. jalan menuju bukit sikunir sangat gelap, jadi musti bawa senter yah. But jalannya aman ko dan jalur yang di laluipun tidak extream jadi gue bisa bilang semua kalangan bisa naik ke bukkit sikunir, termasuk emak dan bapak kalian .. trust me its no hoax.. kalau kalian takut nyasar dan ingin ditemanin biar gak kedinginan, tourguide di bukit sikunir banyak kok harga bisa negolah hehhe. 

Jalan Menuju Bukit Sikunir Dieng
Sekitar setengah jam mendaki akhirnya kami sampai juga di puncak bukit sikunir, sebenarnya sih ada tempat yang lebih tinggi lagi, tetapi karena kondisi novi yang sedang tidak baik “segitu juga udah uyuhan neng novi teh” jadi kami tidak mau memaksakannya juga. Kami pun langsung duduk sejenak sebari istirahat dan siap2 menikmati golden sunrise di bukit sikunir.... yeahh akhirnya rencana yang tadinya gagal bisa terwujud juga, terimakasih Novi :*
Golden Sunrise Di Bukit Sikunir Dieng
Perlahan jarum jam berganti angka , begitu pula dengan matahari yang malu2 menjadi mau menunjukan rupanya... yeah.. This finally moment, walaupun suhu di dieng sedang dingin2nya sampe tangan gue gak bisa ngerasain apa2, dan nafas yang selalu mengeluarkan embun.. ahhh i dont care, because this very beautifull moment... yeaaahhh
Detik-Detik Saat Golden Sunrise mulai mau menampakan wujudnya
Walaupun tidak sampe puncak bukit sikunir, tapi pemandangannya sangat sangat indah, gue berani jamin kalian bakalan selalu ketagihan dengan golden sunrise di dataran tinggi dieng ini, khususnya di bukit sikunir  ...

Sama seperti pengunjung lainnya, kami tidak melewatkan moment yang hanya sebentar ini, yukk narsis ria sebari menikmati indahnya ciptaan-Nya..
Expresi saat Novi Sartika bersusah Payah dan berhasil sampe ke bukit sikunir dieng

Si Novi sampe speechless gtu ahahhah
Menikmati Golden Sunrise di Bukit Sikunir Dieng..
Di bukit sikunir ini selain kita bisa melihat megahnya gunung sindoro, kita juga bisa melihat gunung2 yang terkenal di jawa tengah, seperti gunung slamet dan merapi .. uhhh this cool moment... walaupun dinginya suhu pagi itu tetapi mata gue gak bisa terpejam karena begitu indahnya ciptaan Tuhan ini..

Cieee Samaan Gayanya...
sedikit demi sedikit matahari yang tadinya teggelam kini naik menampakan seluruh rupanya, bertanda selesainya moment golden sunrise. Saat itu yang tadinya dingin menjadi sedikit hangat, karena matahari yang sudah mulai naik ke atas langit.. *Moyan dulu guys heheh
kami pun bergegas turun kembali untuk melanjutkan destinasi selanjutnya di dataran tinggi dieng ini... tunggu kisah selanjutnya yah ...   

Backpackeran ke bukit sikunir itu murah kok !!

Biaya Ke Bukit Sikunir dari penginepan.
Sewa motor/24jam = 50rb/3orang = 17rb/orang
Tiket Masuk Sikunir = 5rb/orang
Parkir Motor = 2rb/3orang = 700perak/orang
Kopi = 3rb/orang
Bensin = 1Ltr = 8rb/3orang = 2700/orang

Total 17.000 + 5.000 + 700 + 3.000 + 2700 = 28.400 Rupiah
Nb : Penginapan tergantung kalian menginap dimana dan Fasilitas kamar...
kalau gue sih cuman 33rb/orang hehehhe
cukup murah bukan??

Ayo Visit Dieng dan jangan lupa buang sampah pada tempatnya guyyss 
Kalian Dapet Salam dari Indahnya Bukit Sikunir Dieng


>> Baca Wisata Dieng Lainnya Disini <<

Ayye Arifin

We Are Crazy ^_^

34 comments:

  1. Masya Allah indaaaahhh bgt sunrisenyaaaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hayu kesana lagi... lebih prepare lagi :)

      Delete
    2. Siapkan minyak kayu putih :D dan susu hangat hhe

      Delete
  2. Wah boleh di coba nih backpakeran ke sana.hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah gan ... jangan lupa beli juga beli carica oleh2 khas dieng yah gan .. :)

      Delete
  3. keren ini , jadi pengen kesana :)

    ReplyDelete
  4. ahaha kirain udah bonceng tiga lebih anget,, masih kedinginan juga :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. bonceng tiga anget sih.. dengan asumsi gue di tengah mas hahahaha :D

      btw, terimakasih banyak mas alan sudah mau mampir ke blog sederhana ini.. *terharu

      Delete
  5. terakhir kesini dapet kabut tebal ampe siang hehehe
    sepertinya belum beruntung..next time kudu kesini nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau ke sini lagi semoga cuacanya cerah yah :)

      Delete
  6. Wah bagus mantap banget gan, kalau boleh tau butuh berapa lama buat sampai ke bukitnya?

    ReplyDelete
  7. Summmpah dah, bukan hanya sunrise nya yang indah saat berada di bukit sikunir dieng, tapi pemandangan gunung sindoro juga bikin kita betah berlama lama di sono

    ReplyDelete
  8. Wahh, liburan langsung otw ah ^_^ bagus tuh pemandangan

    ReplyDelete
    Replies
    1. langsung masukin list juga yah mba :) , nanti share poto2nya juga ^_^

      Delete
  9. woaaaa pengen kesana bareng orang-orang tersayang :'D

    ReplyDelete
  10. wah keren juga gan tempatnya jadi pengen kesana trims infonya gan

    ReplyDelete
  11. Saya pernah kesitu waktu lawatan budaya dari banten pas akhir 2015 kemaren

    ReplyDelete
  12. keren banfet tempatnya apalagi bersama doi

    ReplyDelete
  13. Replies
    1. ngilernya jangan kebanyakan gan takut banjir hihihi

      Delete
  14. Bikin ngiler aja gan hikz, mana berdua lagi sama kecengannya maknyus tambah nikmat dah tuh. Kalo dari Jakarta ke Dieng berapa perak kira2 ya Gan?

    ReplyDelete
  15. aduh bukit sikunir klo pagi-pagi bikin baper suasananya :D

    ReplyDelete
  16. mba, sewa motornya dimana ?? murah bgttt ??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waktu itu saya sewa di losmen bu djono kak, motor bebek hihi

      Delete